DOKUMEN 1 (KURIKULUM MTS ATTAQWA) TAHUN PELAJARAN 2019/2020

  • Admin
  • Kamis, 05/12/2019
  • Umum
  • 738 hits

DOKUMEN 1

KURIKULUM MTS AT-TAQWA BELENDUNG BENDA

KOTA TANGERANG

 

 

 

 

 

KEMENTERIAN AGAMA REPUBLIK INDONESIA

MADRASAH TSANAWIYAH AT-TAQWA

Jl. KH.MU’MIN RT 005/009 KELURAHAN BELENDUNG BENDA

TAHUN PELAJARAN 2019-2020

 


KATA PENGANTAR

Dengan memanjatkan puji syukur kehadirat Allah Yang Maha Esa, atas limpahan rahmat dan hidayah-Nya Tim Penyusun Kurikulum dapat menyelesaikan tugasnya menyusun Kurikulum MTs At-taqwa Belendung Benda Kota Tangerang dengan sebaik-baiknya.

Sebagaimana ketentuan dalam Peraturan Pemerintah Nomor 19 tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan, setiap sekolah/madrasah diharapkan mampu mengembangkan kurikulum berdasarkan Standar Isi ( SI ) dan Standar Kompetensi Lulusan (SKL) yang ditetapkan oleh Badan Standar Nasional Pendidikan (BSNP) sesuai dengan ke-khasan yang dimiliki satuan pendidikan tersebut.

Kurikulum Madrasah Tsanawiyah At-Taqwa Belendung Benda Kota Tangerang merupakan kurikulum operasional yang harus diimplementasikan dalam bentuk pembelajaran yang baik di dalam kelas maupun di luar kelas. Untuk itu, proses penyusunannya sangat memerlukan semangat, kemampuan dan kemauan, dari semua stakeholders baik itu Kepala Madrasah, Pendidik, Tenaga Kependidikan, maupun Komite Madrasah. Disamping itu perlu pembinaan terpadu dari instansi terkait seperti pengawas madrasah maupun dari Seksi Pendidikan Madrasah Kementerian Agama.

Kami menyadari bahwa penyusunan Kurikulum ini masih banyak kekurangan. Oleh karena itu, kami dengan senang hati menerima masukan, kritik ataupun ide untuk perbaikan. Kamipun menyampaikan penghargaan dan ucapan terima kasih kepada semua pihak baik yang terlibat secara langsung maupun tidak langsung membantu penyusunan dokumen 1 ini. Semoga Allah SWT senantiasa memberikan petunjuk kepada kita semua. Amiin.

                             Tangerang, 1 Oktober 2019


Kepala Madrasah



Agus Salim, S.Pd

Nip.197311122007101002


 

 

SURAT KEPUTUSAN

KEPALA MADRASAH TSANAWIYAH ATTAQWA BELENDUNG BENDA KOTA TANGERANG

Nomor: MTs. 28/S/05/033/PP.005/005/2019

 

TENTANG

 

TIM PENGEMBANG KURIKULUM TAHUN PELAJARAN 2019/2020

 

DENGAN RAHMAT ALLAH YANG MAHA ESA

KEPALA MADRASAH TSANAWIYAH AT-TAQWA BELENDUNG BENDA KOTA TANGERANG

 

Menimbang              :      1.     Bahwa Kepala Madrasah adalah penanggung jawab atas penyelenggaraan kegiatan pendidikan, Administrasi Madrasah Pembina tenaga kependidikan di Madrasah;

                                      2.     Demi terlaksananya program pembelajaran yang baik dan efektif sesuai dengan visi, misi dan tujuan pembelajaran maka diperlukan dokumen 1 sebagai acuan pelaksanannya

Mengingat                :      1.     Peraturan Pemerintah Nomor 28 tahun 1990 tentang Pendidikan Dasar sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 55 tahun 1998;

                                    2.     Undang-undang Nomor 8 tahun 1974 tentang Pokok-pokok Kepegawaian sebagaimana telah diubah dengan Undang-undang Nomor 43 Tahun 1999;

                                    3.     Undang-undang Nomor 17 tahun 2003 tentang

                                           Keuangan Negara;

                                    4.     Undang-undang Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional

                                    5.     Undang-undang Nomor 14 tahun 2005 tentang Guru

                                           dan Dosen;

                          6.     Peraturan Pemerintah nomor 19 tahun 2005 tentang

                                 Standar Nasional Pendidikan;

                          7.     Keputusan Menteri Agama RI No 371 Tahun 2015 tentang Perubahan Nama Madrasah Negeri;

                          8.     Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan nomor 20 tahun 2016 tentang Standar Kompetensi Lulusan;

                                                         9.     Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan nomor 21 tahun 2016 tentang Standar isi;

                                                         10.   Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan nomor 22 tahun 2016 tentang Standar Proses;

                                                         11. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan nomor 23 tahun 2016 tentang Standar Penilaian Pendidikan;

                                                         12.   Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan nomor 24 tahun 2016 tentang Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar;

                                                         13.   Keputusan Menteri Agama RI Nomor 165 tahun 2014 tentang Kurikulum 2013 untuk Mata Pelajaran Pendidikan Agama Islam dan Bahasa Arab

            14.   Keputusan Kepala Kantor Wilayah Kementerian Agama Provinsi Banten Nomor:    Tahun 2019 tentang Kalender Pendidikan Tahun 2019/2020

 

Memperhatikan         :      Hasil Rapat Pimpinan Madrasah Tsanawiyah At-Taqwa Belendung Benda Kota Tangerang pada tanggal 13 Juli 2019

 

Memutuskan

 

Menetapkan             :

Pertama                   :    Susunan Tim Pengembang Kurikulum MTs At-Taqwa Belendung Benda Kota Tangerang Tahun Pelajaran 2019/2020;

Kedua                      :    Keputusan ini berlaku sejak ditetapkan, dengan ketentuan apabila dikemudian hari ternyata terdapat kekeliruan dalam keputusan ini akan diadakan pembetulan seperlunya.

 

                                                                        Ditetapkan di     : Tangerang

                                                                        Pada tanggal      : 16 Juli 2019

                                                                        Kepala MTs AT-TAQWA

 

 

 

 

Agus Salim, S.Pd

                                                                        NIP.197311122007101002                                                            

 

Tembusan Kepada:

1.   Yth. Kepala Kantor Kementerian Agama Kota Tangerang

2.   Yth. Ketua Pokjawas Kementerian Agama Kota Tangerang

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 


Lampiran Surat Keputusan Kepala Madrasah Tsanawiyah At-Taqwa Belendung Benda Kota Tangerang

Nomor                    : MTs. 28/S/05/033/PP.005/005/2019

Tanggal                  : 16 Juli 2019

Tentang                  : Tim Pengembang Kurikulum Tahun Pelajaran 2019/2020

 

NO

NAMA

JABATAN

 

 

 

1

Agus Salim, S.Pd

Ketua

2

Awalludin Ansyori, S.Pd

Koordinator Standar Isi

3

Lutfhi Suryadi, S.Pd

Koordinator Standar Proses

4

M.Syujauddin, S.Ag

Koordinator Standar Kompetensi Lulusan

5

Baihaqi, S.Ag

Koordinator Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan

6

Zainal Imron, S.Pd

Koordinator Standar Sarana dan Prasarana

7

Khoiriyah, S.Pd

Koordinator Standar Pengelolaan

8

Ahmad Rifa’i, S.Pd

Koordinator Standar Pembiayaan

9

Yoyo Setiawati, S.P

Koordinator Standar Penilaian

 

 

 

                                                                        Ditetapkan di     : Tangerang

                                                                        Pada tanggal      : 16 Juli 2019

                                                                        Kepala MTs At-Taqwa

 

 

 

 

 

Agus Salim, S.Pd

                                                                        NIP.197311122007101002

 

 


LEMBAR PENGESAHAN

 

 

          Dokumen Kurikulum 2013 ( K13 ) mendapat pertimbangan Komite Madrasah dan Kantor Kementerian Agama Kota Tangerang, selanjutnya para pihak menyatakan bahwa dokumen ini berlaku mulai tanggal yang ditetapkan pada tahun pelajaran 2019/2020.

 

Ditetapkan di  : Tangerang

Tanggal           : 1 Oktober 2019

 

 

Komite Madrasah                                           Kepala Madrasah                                                       

 

 

 H.Zubairi, S.PdI                                          Agus Salim, S.Ag

                                                                        Nip.197311122007101002

 

                       

Kepala Kantor Kementerian Agama

Kota Tangerang

 

 

 

Drs. H. DEDI MAHFUDIN, M.Si

NIP. 196609271993031005


DAFTAR ISI

 

                                                                                                

KATA PENGANTAR.. ii

SURAT KEPUTUSAN.. iii

LEMBAR PENGESAHAN.. vi

DAFTAR ISI. vii

BAB I. 1

PENDAHULUAN.. 1

A.        Latar Belakang. 1

B.         Landasan. 3

C.         Tujuan Pengembangan Kurikulum.. 5

D.        Prinsip – Prinsip Pengembangan Kurikulum.. 7

BAB II. 10

KONDISI OBJEKTIF MTs AT-TAQWA BELENDUNG BENDA KOTA TANGERANG   10

A.        Profil 10

B.         Visi 12

C.         Misi 13

D.        Tujuan. 13

E.         Strategi 14

F.         Sasaran. 14

BAB III. 16

STRUKTUR DAN MUATAN KURIKULUM... 16

A.        Struktur Kurikulum.. 16

B.         Pengaturan Beban Belajar 17

C.         Muatan Kurikulum.. 19

1.          Muatan Kurikulum Nasional 19

2.          Muatan Lokal 20

3.          Ko-Kurikuler 22

D.        Sistem Informasi Penilaian. 27

E.         Kenaikan Kelas, Kelulusan, dan Mutasi 27

F.         Kalender Pendidikan. 28

BAB IV.. 31

PEDOMAN AKADEMIK.. 31

A.        Perencanaan Pembelajaran. 31

B.         Proses Pembelajaran. 33

C.         Penilaian. 35

D.        Bimbingan dan Konseling. 36

E.         Organisasi Kesiswaan dan Ekstrakurikuler 38

1.          OSIS. 38

2.          Ekstrakurikuler. 39

BAB V.. 43

EVALUASI. 43

A.        Evaluasi Keterlaksanaan Kurikulum.. 43

B.         Evaluasi Ketercapaian Lulusan. 44

LAMPIRAN.. 46

1.          Berita Acara Workshop Pengembangan Kurikulum.. 46

2.          Daftar hadir Workshop Pengembangan Kurikulum. 46

 


BAB I

PENDAHULUAN

 

 

A.    Latar Belakang

 

Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 mengamanatkan pemerintah mengusahakan dan menyelenggarakan satu sistem pendidikan nasional yang meningkatkan keimanan dan ketaqwaan kepada Tuhan yang Maha Esa serta akhlak mulia dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa yang diatur dengan undang-undang.

Sistem Pendidikan Nasional harus mampu menjamin pemerataan kesempatan pendidikan, peningkatan mutu, serta relevansi dan efisiensi manajemen pendidikan untuk menghadapi tantangan sesuai dengan tuntutan perubahan kehidupan lokal, nasional, dan global sehingga perlu dilakukan pembaharuan pendidikan secara terencana dan berkesinambungan.

Pendidikan Nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan untuk mengembangkan potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertaqwa kepada Tuhan yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab.

Perkembangan pengetahuan dan teknologi dewasa ini berdampak pada perubahan di segala bidang. Arus informasi yang semakin cepat dan tak terbendung mengakibatkan dunia semakin mengglobal. Perubahan tersebut terjadi di semua sektor kehidupan, yaitu sektor perekonomian, politik, sosial, dan budaya yang perlu mendapat respon dari semua elemen masyarakat. 

Penyelenggaraan pendidikan perlu memperhatikan keragaman budaya, suku, agama, dan adat-istiadat peserta didik. Kurikulum yang dikembangkan harus mampu mengangkat keragaman dan potensi daerah dengan mengacu pada ketercapaian standar nasional pendidikan. Pelaksanaan pembelajaran sebagai aktualisasi dari kurikulum harus bermuara pada ketercapaian kemampuan sinergis yang meliputi beberapa domain: pengetahuan (penguasaan dan penerapannya), keterampilan, sikap, dan nilai-nilai yang diaktualisasikan dalam kehidupan peserta didik secara berulang melalui kebiasaan berpikir dan bertindak. Sekolah perlu mengkondisikan agar setiap peserta didik berperan sebagai penghasil, pelaku, pengkritisi, dan penyempurna gagasan.

Keluarnya PP No.19 tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan (yang sudah mengalami dua kali perubahan yaitu perubahan pertama berdasarkan PP No. 32 tahun 2013 dan perubahan yang kedua berdasarkan PP No. 13 tahun 2015) mengisyaratkan bahwa penyelenggaraan pendidikan perlu mengacu pada delapan standar nasional, yaitu Standar Isi (SI), Standar Proses, Standar Kompetensi Lulusan (SKL), Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan, Standar Sarana dan Prasarana, Standar Pengelolaan, Standar Pembiayaan dan Standar Penilaian. Berkaitan dengan hal tersebut perlu disusun suatu kurikulum yang mampu mengoptimalkan semua potensi yang ada di madrasah dan daerah sekitar yang mengacu kepada ketercapaian Standar Nasional Pendidikan.

Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang begitu deras menjadi tantangan luar biasa bagi dunia pendidikan  termasuk di MTs At-Taqwa Belendung Benda Kota Tangerang. Untuk menghadapinya diperlukan persiapan, langkah-langkah serta strategi yang benar-benar matang, terpola, sistematis serta terukur sehingga madrasah tidak tergerus oleh derasnya globalisasi tapi justru bisa mengarungi dan menikmatinya sehingga sampai pada tujuan yang semestinya. Untuk itulah kami membutuhkan kurikulum tingkat satuan pendidikan ini.

Berdasarkan hal di atas, MTs At-Taqwa Belendung Benda Kota Tangerang menyusun kurikulum yang berpedoman pada Undang-Undang dan Peraturan Pemerintah serta Standar Isi dan Standar Kompetensi Lulusan yang ditetapkan dalam Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 20, 21, 22, 23 dan 24 tahun 2016, dan Keputusan Menteri Agama Nomor 165 Tahun 2014 yang selanjutnya kurikulum tersebut diberi nama “Kurikulum MTs At-Taqwa Belendung Benda Kota Tangerang,” yaitu kurikulum yang dikembangkan dengan memperhatikan dan menghargai keragaman karakteristik peserta didik, keragaman budaya, suku, dan adat-istiadat, serta potensi daerah dengan tetap memperhatikan kepentingan nasional untuk membangun kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara.

Kurikulum dikembangkan sebagai pedoman penyelenggaraan kegiatan pembelajaran untuk mencapai tujuan pendidikan tertentu, yang meliputi tujuan pendidikan nasional serta kesesuaian dengan kekhasan, kondisi dan potensi daerah, satuan pendidikan dan peserta didik. Oleh sebab itu kurikulum ini disusun dan disesuaikan dengan kebutuhan dan potensi di daerah.

Pengembangan Kurikulum yang beragam mengacu pada standar nasional pendidikan untuk menjamin pencapaian tujuan pendidikan nasional. Standar nasional pendidikan terdiri atas standar isi, proses, kompetensi lulusan, tenaga kependidikan, sarana dan prasarana, pengelolaan, pembiayaan dan penilaian pendidikan.

B.     Landasan

 

Dokumen kurikulum MTs At-Taqwa Belendung Benda  Kota Tangerang disusun dengan landasan sebagai berikut:

1.      Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional.

2.      Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan.

3.      Permendikbud Nomor 20 Tahun 2016, tentang Standar Kompetensi Lulusan

4.      Permendikbud Nomor 21 Tahun 2016, tentang Standar Isi

5.      Permendikbud Nomor 22 Tahun 2016, tentang Standar Proses

6.      Permendikbud Nomor 23 Tahun 2016, tentang Standar Penilaian

7.      Permendikbud Nomor 24 Tahun 2016, tentang KI dan KD

8.      Permendiknas Nomor 16 Tahun 2007, tentang Standar Kualifikasi akademik dan Kompetensi guru

9.      Permendikbud Nomor 81A tahun 2013 tentang Implementasi Kurikulum

10.  Keputusan Direktur Jenderal Pendidikan Islam Nomor 5114 Tahun 2015 tentang Penetapan Madrasah Pelaksana Kurikulum 2013 Tahun Pelajaran 2015/2016

11.  Permendiknas Nomor 19 Tahun 2007, tentang Standar Pengelolaan pendidikan oleh satuan Pendidikan

12.  Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2013 tentang Perubahan atas PP No. 19 Tahun 2005 (perubahan pertama)

13.  Permendikbud Nomor 61 Tahun 2014 Tentang Kurikulum Satuan Tingkat Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah

14.  Peraturan Menteri Agama Nomor 60 Tahun 2015 Perubahan atas Peraturan Menteri Agama Nomor 90 Tahun 2013 Tentang Penyelenggaraan Pendidikan Madrasah

15.  Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 13 Tahun 2015 tentang Perubahan atas PP No. 19 Tahun 2005 (perubahan kedua)

16.  Permendikbud Nomor 23 Tahun 2016, tentang Standar Penilaian Pendidikan

17.  Keputusan Menteri Agama (KMA) Nomor 165 Tahun 2014, tentang Kompetensi Inti (KI) dan Kompetensi Dasar (KD) Mata Pelajaran Pendidikan Agama Islam dan Bahasa Arab Madrasah Tsanawiyah

18.  Buku Panduan Penyusunan Ddokumen 1 Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan yang disusun oleh Seksi Kurikulum dan Evaluasi, Bidang Pendidikan Madrasah, Kantor Wilayah Kementerian Agama Provinsi Banten Tahun 2019 M/ 1441 H.

 

 

 

 

C.      Tujuan Pengembangan Kurikulum

 

Tujuan pendidikan merupakan gambaran kondisi akhir atau nilai-nilai yang ingin dicapai dari suatu proses pendidikan. Tujuan pendidikan dasar adalah meletakkan dasar kecerdasan, pengetahuan, kepribadian, akhlak mulia, serta keterampilan untuk hidup mandiri dan mengikuti pendidikan lebih lanjut. Setiap tujuan pendidikan mempunyai dua fungsi, yaitu (1) menggambarkan tentang kondisi akhir yang ingin dicapai, dan (2) memberikan arah bagi semua usaha atau proses yang dilakukan.

Sebagai lembaga pendidikan formal di tingkat dasar, tujuan pendidikan di Madrasah Tsanawiyah tentunya harus mengacu kepada tujuan pendidikan nasional dengan memperhatikan karakteristik perkembangan peserta didik, kesesuaian dengan lingkungan dan kebutuhan pembangunan daerah, arah pembangunan nasional, serta memperhatikan perkembangan ilmu pengetahuan dan tekhnologi dan kehidupan umat manusia secara global.

Peraturan yang menjadi acuan bagi tujuan pendidikan tersebut diantaranya adalah Pasal 13 Undang-Undang Nomor 2 Tahun 1989 bahwa Pendidikan Dasar diselenggarakan untuk mengembangkan sikap dan kemampuan serta memberikan kemampuan serta memberikan pengetahuan dan keterampilan dasar yang diperlukan untuk hidup di dalam masyarakat serta mempersiapkan peserta didik yang memenuhi persyaratan untuk mengikuti pendidikan menengah. Selain itu, dalam PP no 19 tahun 2005,  disebutkan bahwa Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa dan negara

Tujuan pendidikan tingkat satuan pendidikan dasar dan menengah dirumuskan mengacu kepada tujuan umum pendidikan yaitu meletakkan dasar kecerdasan, pengetahuan, kepribadian, akhlak mulia, serta keterampilan untuk hidup mandiri dan mengikuti pendidikan lebih lanjut.

Berkenaan dengan tujuan operasional pendidikan SMP/MTs, dinyatakan di dalam Kurikulum Pendidikan Dasar yaitu memberi bekal kemampuan dasar membaca, menulis dan berhitung, pengetahuan dan keterampilan dasar yang bermanfaat bagi peserta didik sesuai dengan tingkat perkembangannya, serta mempersiapkan mereka untuk mengikuti pendidikan di jenjang selanjutnya. Tujuan pendidikan dasar dapat diuraikan secara terperinci, seperti berikut :

 

 

1.      Memberikan Bekal Kemampuan Membaca, Menulis, dan Berhitung.

Kemampuan membaca, menulis dan berhitung (Calistung) merupakan tujuan pertama dan utama sering disebut juga tujuan yang paling fundamental karena sifatnya sangat menentukan baik-tidaknya kemampuan-kemampuan lain. Kemampuan ini diwujudkan dalam kemampuan dan keterampilan penggunaan bahasa yang meliputi membaca, menulis, berbicara, serta kemampuan berhitung yang meliputi kemampuan dan keterampilan menambah, mengurangi, mengalikan, membagi, mengukur sederhana dan memahami bentuk geografi. Semua kemampuan ini sangat berguna dan dapat diterapkan oleh peserta didik dalam kehidupan sehari-hari mereka.

 

2.      Memberikan Pengetahuan dan Keterampilan Dasar yang bermanfaat bagi peserta didik sesuai dengan tingkat perkembangannya.

 

Keterampilan dasar yang bermanfaat dan sesuai dengan tingkat perkembangan anak SMP/MTs ini sangat banyak, meliputi pengetahuan dan keterampilan intelektual, sosial dan personal. Menurut Ahman (2000) tujuan pendidikan dasar tidak lagi menyiapkan peserta didik untuk terjun ke masyarakat, melainkan menyiapkan peserta didik untuk melanjutkan pendidikan ke tingkat SLTA. Perubahan ini sejalan dengan perubahan orientasi perkembangan anak. Oleh karena lulusan MTs tidak semata-mata mengembangkan kemampuan membaca, menulis dan berhitung, melainkan menyiapkan peserta didik untuk memiliki kemampuan intelektual, pribadi dan sosial.

 

3.      Mempersiapkan Peserta didik untuk Mengikuti Pendidikan di Jenjang Selanjutnya. Jenjang pendidikan MTs merupakan jenjang pendidikan dasar, untuk itu peserta didik memerlukan bimbingan dan arahan untuk melanjutkan ke jenjang selanjutnya yaitu pendidikan menengah, baik Madrasah Aliyah, SMU maupun SMK. Semakin beragamnya lembaga pendidikan tingkat menengah tersebut melahirkan kompetisi yang sehat, baik dikalangan lembaga pendidikan negeri maupun swasta. Salah satu implikasinya adalah lahirnya sekolah/madrasah yang difavoritkan oleh masyarakat dan yang kurang difavoritkan.

 

            MTs At-Taqwa Belendung Benda Kota Tangerang sebagai salah satu lembaga pendidikan tingkat dasar yang berada di Kota Tangerang secara geografis berdekatan dengan beberapa sekolah yang masuk pada kategori difavoritkan tersebut, misalnya MAN Insan Cendekia, SMAN CMBBS Pandeglang dan masih banyak yang lainnya, untuk memperoleh tiket masuk ke lembaga pendidikan tersebut, peserta didik harus bersaing ketat, minimal memiliki nilai ujian yang memadai. Beberapa program yang dilaksanakan sebagai bekal peserta didik diantaranya bimbingan belajar dan pembekalan khusus bagi siswa yang memenuhi syarat masuk ke sekolah favorit seperti MAN Insan Cendekia dan SMAN CMBBS Pandeglang.

 

D.      Prinsip – Prinsip Pengembangan Kurikulum

 

Kurikulum MTs At-Taqwa Belendung Benda Kota Tangerang dikembangkan sesuai dengan relevansinya di bawah koordinasi dan supervisi Kantor Kementerian Agama Kota Tangerang. Pengembangan Kurikulum mengacu pada SI dan SKL dan berpedoman pada panduan penyusunan kurikulum yang disusun oleh BSNP dan Permenag No.2 tahun 2008, serta memperhatikan pertimbangan komite sekolah/madrasah.

 

Kurikulum MTs At-Taqwa Belendung Benda Kota Tangerang dikembangkan berdasarkan prinsip-prinsip sebagai berikut:

1.      Berpusat pada potensi, perkembangan, kebutuhan, dan kepentingan peserta didik dan lingkungannya.

Kurikulum dikembangkan berdasarkan prinsip bahwa peserta didik memiliki posisi sentral untuk mengembangkan kompetensinya agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab. Untuk mendukung pencapaian tujuan tersebut pengembangan kompetensi peserta didik disesuaikan dengan potensi, perkembangan, kebutuhan, dan kepentingan peserta didik serta tuntutan lingkungan. Memiliki posisi sentral berarti kegiatan pembelajaran berpusat pada peserta didik.

2.      Kurikulum dikembangkan dengan memperhatikan keragaman karakteristik peserta didik, kondisi daerah, jenjang dan jenis pendidikan, serta menghargai dan tidak diskriminatif terhadap perbedaan agama, suku, budaya, adat istiadat, status sosial ekonomi, dan jender. Kurikulum meliputi substansi komponen muatan wajib kurikulum, muatan lokal, dan pengembangan diri secara terpadu, serta disusun dalam keterkaitan dan kesinambungan yang bermakna dan tepat antar substansi.  

3.      Tanggap terhadap perkembangan ilmu pengetahuan, teknologi dan seni

Kurikulum dikembangkan atas dasar kesadaran bahwa ilmu pengetahuan, teknologi dan seni yang berkembang secara dinamis. Oleh karena itu, semangat dan isi kurikulum memberikan pengalaman belajar peserta didik untuk mengikuti dan memanfaatkan perkembangan ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni.

4.      Relevan dengan kebutuhan kehidupan

Pengembangan kurikulum dilakukan dengan melibatkan pemangku kepentingan (stakeholders) untuk menjamin relevansi pendidikan dengan kebutuhan kehidupan, termasuk di dalamnya kehidupan kemasyarakatan, dunia usaha dan dunia kerja. Oleh karena itu, pengembangan keterampilan pribadi,  keterampilan  berpikir, keterampilan sosial, keterampilan akademik, dan keterampilan vokasional merupakan keniscayaan.

5.      Menyeluruh dan berkesinambungan

Substansi kurikulum mencakup keseluruhan dimensi kompetensi, bidang kajian keilmuan dan mata pelajaran yang direncanakan dan disajikan secara berkesinambungan antar semua jenjang pendidikan.

 

 

6.      Belajar sepanjang hayat

Kurikulum diarahkan kepada proses pengembangan, pembudayaan, dan pemberdayaan peserta didik yang berlangsung sepanjang hayat. Kurikulum mencerminkan keterkaitan antara unsur-unsur pendidikan formal, nonformal, dan informal dengan memperhatikan kondisi dan tuntutan lingkungan yang selalu berkembang serta arah pengembangan manusia seutuhnya.

7.      Seimbang antara kepentingan nasional dan kepentingan daerah

Kurikulum dikembangkan dengan memperhatikan kepentingan nasional dan kepentingan daerah untuk membangun kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara. Kepentingan nasional dan kepentingan daerah harus saling mengisi dan memberdayakan sejalan dengan motto Bhineka Tunggal Ika dalam kerangka Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).


BAB II

KONDISI OBJEKTIF MTs AT-TAQWA BELENDUNG BENDA KOTA TANGERANG

 

 

A.    Profil

 

Secara geografis letak MTs At-Taqwa Belendung Benda Kota Tangerang berada di wilayah Kota Tangerang Provinsi Banten. Penduduk di lingkungan MTs At-Taqwa cukup padat dengan didominasi oleh penduduk asli dan mayoritas beragama Islam. Posisinya tidak jauh dari Bandara Soekarno-Hatta dan merupakan daerah perbatasan dengan DKI Jakarta.  Melihat kenyataan ini MTs At-Taqwa menjadi lembaga pendidikan Islam yang menuntut mutu dan kualitas dengan meningkatkan pemahaman keagamaan disertai dengan kemampuan beradaptasi dengan kehidupan metropolitan, salah satunya dengan memfokuskan pembinaan keagamaan dan pendidikan yang menyiapkan peserta didik mampu menghadapi tantangan global melalui pembinaan pengembangan minat dan bakat siswa serta bahasa asing.

1.      Pembinaan Keagamaan

Pembinaan agama merupakan ciri khas yang tidak bisa lepas dari MTs At-Taqwa Belendung Benda Kota Tangerang sebagai lembaga pendidikan Islam, kegiatan pembinaan agama yang diprogramkan di MTs At-Taqwa bertujuan untuk mempersiapkan generasi muslim yang berakhlakul Karimah. Oleh karena itu pembinaan keagamaan yang dilakukan terintegrasi ke dalam kurikulum MTs At-Taqwa Belendung Benda Kota Tangerang disamping dengan beban 11 jam pelajaran mata pelajaran agama dan bahasa Arab sesuai struktur kurikulum yang tertera KMA 165 tahun 2014 yang terdiri dari Al Qur’an Hadits 2 jam, Aqidah Akhlak 2 jam, Fiqih 2 jam, SKI 2 jam, dan B. Arab 3 jam juga ditambahkan dengan hidden curriculum (kurikulum tersembunyi) dengan bentuk tadarus dan menghafal surat-surat pendek selama 30 menit setiap harinya, shalat dhuha, muhadharah dan program tahfidz.

 

2.      Pengembangan minat dan bakat

Dr. Howard Gardner menemukan berbagai macam jenis kecerdasan (Multiple Intelegence), setiap manusia mempunyai dominasi kecerdasan yang berbeda. Di antara kecerdasan tersebut adalah:

a.       kecerdasan linguistik (bahasa), yaitu kecerdasan komunikasi secara lisan / tulisan termasuk mengekspresikan diri dan mengingat informasi

b.      kecerdasan spasial, yaitu kecerdasan mengenal ruang

c.       kecerdasan musikal, yaitu kecerdasan mengapresiasi musik dengan baik

d.      kecerdasan kinestetik (gerak) yaitu kemampuan menggerakan, menggunakan dan mengkoordinasikan seluruh anggota tubuh

e.       kecerdasan logik-matematik yaitu kecerdasan menganalisa dan menggunakan perhitungan logika atau matematika

f.       kecerdasan antar pribadi yaitu kecerdasan memahami orang lain

g.      kecerdasan intrapribadi atau kecerdasan memahami diri sendiri.

h.      Kecerdasan spiritual, yaitu kecerdasan berkaitan dengan aktualisasi diri untuk meningkatkan ketaqwaan kepada Allah SWT

Dari teori multiple intelegence tersebut dapat ditarik kesimpulan bahwa setiap peserta didik sesungguhnya mempunyai kecerdasan dengan dominasi yang mungkin berbeda, seorang peserta didik yang cerdas secara logik-matematik, pintar dalam berhitung, belum tentu dia pintar secara linguitik (misalnya berbahasa / pidato),  atau orang yang cerdas secara kinestetik (berolah raga misalnya) belum tentu cerdas dalam matematik.

Atas dasar hal tersebut, MTs At-Taqwa Belendung Benda Kota Tangerang mencoba menggali dan menyalurkan minat dan bakat peserta didik dengan mengadakan beberapa program kegiatan, seperti muhadhoroh untuk mengembangkan kecerdasan linguistik dalam hal membawa acara, pidato, puisi dan lain-lain. Selain itu, MTs At-Taqwa Belendung Benda Kota Tangerang juga mengadakan program seni Hadroh dan marawis untuk mengembangkan kecerdasan musikal dan spiritual.

 

 

3.      Pengembangan Bahasa Asing

Pendidikan Bahasa di MTs At-Taqwa Belendung Benda Kota Tangerang juga merupakan pendidikan yang menjadi karakteristik, hal ini dilakukan untuk meningkatkan kemampuan berbahasa asing dalam menghadapi tantangan global.

Pembinaan ini dimulai dengan langkah awal memberikan kosa kata kepada siswa dan mempraktekannya dalam kehidupan sehari-hari. dalam hal ini pengamalannya masih belum maksimal dan kata-kata yang diucapkan siswa masih bercampur antara bahasa Indonesia dengan bahasa asing. Pengembangan bahasa asing mutu dan kualitasnya terus ditingkatkan diantaranya dengan memasukkan pendidikan ini sebagai pengembangan diri melalui kegiatan ekstrakurikuler English Club dan Arabic Club.

4.      Kegiatan pelestarian budaya nusantara

Indonesia yang merupakan Negara yang kaya akan budayanya, dituntut untuk dapat terus melestarikannya seiring dengan perkembangan zaman modern saat ini, hal ini tentu bukanlah perkara yang mudah. Oleh karena itu peran seluruh masyarakat sangat diharapkan salah satunya adalah lembaga pendidikan. MTs At-Taqwa Belendung Benda Kota Tangerang sebagai salah satu lembaga pendidikan berperan serta dalam membantu mengenalkan budaya bangsa, yaitu dengan mengoptimalkan pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan, pemutaran film perjuangan serta studi wisata ke tempat-tempat bersejarah.

 

B.     Visi

 

Kurikulum yang disusun MTs At-Taqwa Belendung Benda Kota Tangerang adalah untuk menyesuaikan program pendidikan dengan potensi yang ada di sekolah/Madrasah. Sekolah/Madrasah sebagai unit terkecil penyelenggara pendidikan telah memperhatikan perkembangan peserta didik dan tantangan masa depan. Perkembangan dan tantangan itu antara lain meliputi : (1) perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, (2) globalisasi yang memungkinkan sangat cepatnya arus perubahan dan informasi serta pengaruhnya terhadap pola hidup manusia, (3) pengaruh globalisasi terhadap perubahan pola perilaku dan moral manusia, (4) perubahan kesadaran orangtua dan masyarakat terhadap pendidikan, (5) kesiapan sumber daya pendidikan dalam menjawab persaingan global.

Untuk itu MTs At-Taqwa Belendung Benda Kota Tangerang merumuskan visi sebagai berikut: ”Terdepan dalam membangun dan mengantarkan pribaditerdidik yang istiqomah memiliki kompetensi, mandiri serta berwawasan global ”

 

C.    Misi

 

Berdasarkan Visi di atas, maka MTs At-Taqwa Belendung Benda Kota Tangerang menyusun Misi sebagai berikut :

1.      Meningkatkan mutu pelayanan kegiatan belajar mengajar.

2.      Meningkatkan kompetensi peserta didik dan tenaga kependidikan.

3.      Mengembangkan silaturahim segenap civitas akademika Attaqwa untuk mewujudkan suasana kerja yang harmonis.

4.      Menjalin kerja sama dengan berbagai instansi dan elemen masyarakat demi tercapainya tujuan pendidikan.

5.      Mewujudkan lembaga pendidikan yang peduli dan berwawasan lingkungan.

6.      Peningkata efektifitas dan transparansi manajemen.

D.    Tujuan

 

Tujuan madrasah mengacu pada tujuan umum pendidikan dasar yaitu meletakkan dasar kecerdasan, pengetahuan, kepribadian, akhlak mulia, serta keterampilan untuk hidup mandiri dan mengikuti pendidikan lebih lanjut. Adapun secara khusus, sesuai dengan visi, misi, serta tujuan MTs At-Taqwa Beelendung Benda Kota Tangerang mempunyai tujuan sebagai berikut:

1.      Mencetak kualitas dan kuantitas lulusan yang dapat diterima di madrasah/sekolah lanjutan tingkat atas yang berkompeten.

2.      Mengembangkan potensi akademik dan non akademikpeserta didik.

3.      Memberikan dasar-dasar ketrampilan hidup yang dapat dimanfaatkan oleh peserta didik dalam kehidupan sehari-hari di masyarakat.

4.      Menciptakan kehidupan yang religious di lingkungan madrasah yang ditandai oleh perilaku salih, ikhlas, jujur, tawadhu’, disiplin, tanggung jawab, kreatif dan mandiri.

5.      Memfasilitasi pengembangan profesi pendidik dan tenaga kependidikan.

6.      Mengembangkan model pembelajaran yang mengintegrasikan Imtaq dan Iptek.

7.      Meningkatkan kemampuan peserta didik dalam berbahasa Arab dan berbahasa Inggris.

8.      Menumbuh kembangkan kecintaan kepada tanah air dan jiwa nasionalis.

9.      Melaksanakan komputerisasi administrasi madrasah.

 

 

E.     Strategi

1.      Penguatan peran dan fungsi organisasi dalam rangka menciptakan lembaga pendidikan Islam yang refresentatif

2.      Optimalisasi kerjasama dengan masyarakat dan lembaga kemasyarakatan dalam rangka merespon ekspektasi masyarakat terhadap madrasah

3.      Mengoptimalkan potensi, bakat dan minat siswa yang berkaitan dengan kreatifitas dan ilmu keagamaan

4.      Memperkuat nilai-nilai akhlak dalam setiap mata pelajaran termasuk dalam hal ko-kurikuler dan ekstrakurikuler.

 

F.     Sasaran

1.      Pendidik dan tenaga kependidikan melaksanakan tugasnya sesuai tupoksi dengan baik dan maksimal serta menjadi role model yang bisa diteladani oleh peserta didik sehingga tercipta lembaga pendidikan yang refresentatif

2.      Peserta didik dapat mengoptimalkan serta mengaktualisasikan pengembangan potensinya selama proses pembelajaran, baik itu yang bersifat kognitif, apektif, maupun psikomotoriknya

3.      Masyarakat sekitar merasakan manfaat lebih dari keberadaan madrasah sebagai lembaga pendidikan yang berorientasi pada peningkatan akhlak mulia.


BAB III

STRUKTUR DAN MUATAN KURIKULUM

 

 

A.    Struktur Kurikulum

 

Struktur Kurikulum MTs Attaqwa Belendung Benda Kota Tangerang mengacu pada Keputusan Menteri Agama (KMA) nomor 165 tahun 2014, dengan rincian seperti yang tertera pada tabel berikut :

 

Tabel Struktur Kurikulum

 

NO.

KOMPONEN

KELAS

VII

VIII

IX

MATA PELAJARAN

Alokasi Jam Pelajaran

KELOMPOK A

 

1.

Pendidikan Agama Islam

 

2

2

2

2

 

2

2

2

2

 

2

2

2

2

 

a.

b.

c.

d.

Al Qur’an Hadits

Akidah Akhlak

Fikih

Sejarah Kebudayaan Islam

2.

PKn

3

3

3

3.

Bahasa Indonesia

6

6

6

4.

Bahasa Arab

3

3

3

5.

Matematika

5

5

5

6.

Ilmu Pengetahuan Alam

5

5

5

7.

Ilmu Pengetahuan Sosial

4

4

4

8.

Bahasa Inggris

4

4

4

KELOMPOK B

 

 

 

9.

Seni Budaya

3

3

3

10.

Penjasorkes

3

3

3

11.

TIK

2

2

2

12.

Bimbingan Konseling

1

1

1

13.

Ko-Kurikuler / Ekstrakurikuler

 

 

 

 

a.

b.

c.

d.

e.

f.

g.

h.

i.

j.

 

Paskibra

Futsal

Pramuka

PMR

KIR

Karate

Hadroh

Paduan Suara

Rohani Islam (ROHIS)

Volley Ball

 

 

 

 

 



 

 

Jumlah

47

47

47

B.     Pengaturan Beban Belajar

 

Pengaturan beban belajar di MTs At-Taqwa Belendung Benda Kota Tangerang adalah:

1.      Beban belajar yang digunakan di MTs At-Taqwa adalah menggunakan sistem paket.

2.      Jam pelajaran untuk setiap mata pelajaran pada sistem paket dialokasikan sebagaimana tertera dalam struktur kurikulum. Pengaturan alokasi waktu untuk setiap mata pelajaran yang terdapat pada semester ganjil dan genap dalam satu tahun pelajaran dengan jumlah jam belajar sesuai dengan KMA no 165 tahun 2014. Adapun perincian waktu pembelajarannya adalah sebagai berikut:

 

 

 

 

Hari

Waktu

Kegiatan

Senin

06.30 - 07.00

Sholat Dhuha berjamaah

07.00 - 07.40

Kegiatan Upacara Bendera

07.40 - 08.20

Kegiatan Belajar Mengajar

08.20 - 09.00

09.00 - 09.40

09.40 - 10.00

Istirahat ke-1

10.00 - 10.40

Kegiatan Belajar Mengajar

10.40 - 11.20

11.20 - 12.00

12.00 - 13.00

Sholat Dzuhur berjamaah/Istirahat ke-2

13.00 - 13.40

Kegiatan Belajar Mengajar

13.40 - 14.20

14.20 – 15.00

Selasa - Kamis

06.30 - 07.00

Shalat Dhuha berjamaah

07.00 - 07.40

Kegiatan Belajar Mengajar

07.40 - 08.20

08.20 - 09.00

09.00 - 09.40

09.40 - 10.00

Istirahat ke-1

10.00 - 10.40

Kegiatan Belajar Mengajar

10.40 - 11.20

11.20 - 12.00

12.00 - 13.00

Sholat Dzuhur berjamaah/Istirahat ke-2

13.00 - 13.40

Kegiatan Belajar Mengajar

13.40 - 14.20

14.20 - 15.00

Jumat

06.30 - 07.00

Shalat Dhuha berjamaah

07.00 - 07.40

Kegiatan Belajar Mengajar

07.40 - 08.20

08.20 - 09.00

09.00 - 09.40

09.40 - 10.00

Istirahat ke-1

10.00 - 10.40

Kegiatan Belajar Mengajar

10.40 - 11.20

Sabtu

07.00 - Selesai

Ekstrakurikuler

 

 

3.      Dalam hal alokasi waktu untuk praktek, dua jam kegiatan praktek di madrasah setara dengan satu jam tatap muka. Empat jam praktek di luar sekolah setara dengan satu jam tatap muka.

4.      Beban belajar tatap muka adalah sebagai berikut:

§  Beban belajar tetap sebanyak 47 jam pelajaran per minggu

§  Alokasi waktu untuk satu jam pelajaran adalah 40 menit

5.      Selain tatap muka, beban belajar yang harus diikuti peserta didik adalah penugasan terstruktur dan kegiatan mandiri tidak terstruktur yang waktunya maksimal lima puluh persen (50%) dari jumlah jam tatap muka. Penugasan terstruktur di antaranya pekerjaan rumah (PR), penyusunan program/perencanaan kegiatan, laporan pelaksanaan kegiatan. Penugasan mandiri tidak terstruktur terdiri dari tugas-tugas individu atau kelompok yang disesuaikan dengan potensi, minat, dan bakat peserta didik.

 

C.    Muatan Kurikulum

1.      Muatan Kurikulum Nasional

a.      Kelompok A

1.      Al Quran Hadits

2.      Akidah Akhlak

3.      Fiqih

4.      Sejarah Kebudayaan Islam

5.      Bahasa Arab

6.      Pendidikan Kewarganegaraan

7.      Bahasa Indonesia

8.      Bahasa Inggris

9.      Matematika

10.  Ilmu Pngetahuan Alam

11.  Ilmu Pengetahuan Sosial

b.      Kelompok B

1.      Seni Budaya yang terdiri dari:

a.       Seni Rupa

b.      Seni Musik

c.       Seni Tari

d.      Seni Teater

2.      Pendidikan Jasmani, Olahraga dan Kesehatan

3.      Prakarya yang terdiri dari:

a.       Kerajinan

b.      Rekayasa

c.       Budidaya

d.      Pengolahan

 

2.      Muatan Lokal

Muatan Lokal di MTs At-Taqwa Belendung Benda Kota Tangerang adalah Mata pelajaran Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) bertujuan agar peserta didik memiliki kemampuan dalam memahami teknologi informasi dan komunikasi, khususnya dalam rangka menghadapi Ujian Nasional Berbasis Komputer (UNBK). Untuk itu, mata pelajaran TIK ini diprioritaskan untuk siswa kelas IX (Sembilan)

Ruang lingkup mata pelajaran Teknologi Informasi dan Komunikasi meliputi aspek-aspek sebagai berikut.

1.      Perangkat keras dan perangkat lunak yang digunakan untuk mengumpulkan, menyimpan, memanipulasi, dan menyajikan informasi

2.      Penggunaan alat bantu untuk memproses dan memindah data dari satu perangkat ke perangkat lainnya.

 

 

 

 

 

Kelas IX ,  Semester 1

Kompetensi Inti

Kompetensi Dasar

3.   Memahami pengetahuan (faktual, konsep tual dan prosedural berdasarkan rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya terkait fenomena dan kejadian tampak mata.

3.1. Menjelaskan pengertian dasar Internet/intranet

3.2. Memahami dasar-dasar sistem jaringan di Internet/intranet

3.3. Mengenal ukuran kecepatan akses Internet

3.4. Mengidentifikasi perangkat keras yang digunakan dalam akses Internet/intranet

4.   Mencoba mengolah dan menyaji dalam ranah konkret (menggunakan, mengurai, merangkai, memodifikasi dan membuat) dan ranah abstrak (menulis, membaca, menghitung, menggambar dan mengarang) sesuai dengan yang dipelajari disekolah dan sumber lain yang sama dalam sudut pandang/teori.

4.1. Mengaplikasikan komputer dengan sambungan internet / intranet

4.2. Mengidentifikasi beberapa layanan informasi yang ada di Internet

4.3. Melakukan berbagai cara untuk memperoleh sambungan Internet/intranet

 

 

 

Kelas  IX ,  Semester  2        

Kompetensi Inti

Kompetensi Dasar

3.   Memahami pengetahuan (faktual, konsep tual dan prosedural berdasarkan rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya terkait fenomena dan kejadian tampak mata.

3.1. Mengetahui langkah-langkah menggunakan aplikasi Try Out UNBK

3.2. Menjelaskan langkah-langkah penggunaan aplikasi Try Out UNBK

3.3. Mengidentifikasi langkah-langkah yang harus dilakukan ketika terjadi error ketika pelaksanaan UNBK

3.4. Mengidentifikasi fungsi-fungsi icon pada aplikasi UNBK

4.   Mencoba mengolah dan menyaji dalam ranah konkret (menggunakan, mengurai, merangkai, memodifikasi dan membuat) dan ranah abstrak (menulis, membaca, menghitung, menggambar dan mengarang) sesuai dengan yang dipelajari disekolah dan sumber lain yang sama dalam sudut pandang/teori.

4.1. Mendomentrasikan penggunaan aplikasi Try Out UNBK

4.2. Mensimulasikan langkah-langkah yang harus dilakukan jika terjadi error ketika pelaksaan UNBK

 

3.      Ko-Kurikuler

Kegiatan ko-kurikuler merupakan kegiatan yang dimaksudkan untuk lebih memperdalam dan menghayati materi pelajaran yang telah dipelajari dalam kegiatan intrakurikuler didalam kelas. Kegiatan ini dapat dilakukan secara individual maupun kelompok.

Tujuan diadakannya program ko-kurikuler adalah untuk memberikan bekal pengetahuan (knowledge), keterampilan (skill), dan perilaku (ethic) kepada peserta didik berkaitan dengan hal-hal yang dianggap urgen untuk kehidupan peserta didik di masa yang akan datang, yang dalam hal ini program tersebut belum terakomodasi secara maksimal pada program intrakurikuler.

Secara empirik, mayoritas masyarakat di wilayah Kecamatan Benda dan sekitarnya adalah Muslim yang relatif religius. Hal tersebut menjadi modal MTs At-Taqwa Belendung Benda Kota Tangerang untuk lebih mengembangkan program ko-kurikuler berbasis ilmu pengetahuan keagamaan sebagai penyeimbang sekaligus bersinergi terhadap ilmu pengetahuan umum. Dengan demikian, kehadiran MTs At-Taqwa Belendung Benda Kota Tangerang menjadi salah satu alternatif pilihan masyarakat dalam hal pendidikan. Program ko-kurikuler yang dikembangkan oleh MTs At-Taqwa Belendung Benda Kota Tangerang tersebut terdiri dari:

a.       Baca, Tulis, Hafal al-Qur’an (BTHQ) dan program Tahfidz untuk menunjang dan mengembangkan Mata Pelajaran Al-Quran Hadits

b.      Praktek Ibadah untuk menunjang dan mengembangkan Mata Pelajaran Fiqih

c.       Bahasa Asing lewat program Muhadharah 3 bahasa untuk menunjang dan mengembangkan Mata Pelajaran Bahasa Arab, Inggris dan Indonesia.

d.      Pentas Seni, untuk menunjang dan mengembangkan Mata pelajaran Seni Budaya.

1). Baca, Tulis, al-Quran (BTQ) dan program Tahfidz

Bagi umat Islam al-Qur’an merupakan pedoman hidup sekaligus sebagai sumber hukum tertinggi. Untuk itu, menjadi keniscayaan bagi siswa madrasah (dalam hal ini MTs Attaqwa) yang nota bene adalah pelajar muslim untuk mempelajarinya secara lebih detil dan mendalam.

Selain berbahasa Arab, al-Qur’an juga mempunyai unsur seni yang cukup tinggi serta memiliki kandungan makna yang luas dan mendalam. Untuk itu, al-Qur’an tidak hanya cukup dibaca saja, tapi juga harus lebih dipelajari lebih jauh, diantaranya dengan cara membiasakan menulis dan menghafalnya agar kecintaan terhadap al-Qur’an lebih mendalam pula serta dihafalkan.

a). Tujuan

1. Meningkatkan kecintaan siswa terhadap al-Qur’an

2. Meningkatkan kemampuan siswa dalam hal membaca al-Qur’an agar lebih fasih sesuai dengan kaidah-kaidah tajwid yang berlaku.

3. Meningkatkan kemampuan seni siswa dalam menulis khat al-Qur’an.

4. Mempertajam kemampuan siswa dalam menghafal al-Qur’an, khususnya untuk surah-surah mufashalat /surat-surat pendek.

 

b). Ruang Lingkup

1. Menerapkan ilmu tajwid dalam membaca al-Qur’an

2. Menulis ayat al-Qur’an (kaligrafi) dengan baik dan benar

3. Menghafalkan surah-surah mufashalat (juz amma).

c). Standar Kompetensi Lulusan

1. Memahami dan mencintai al-Qur’an sebagai pedoman hidup umat Islam

2. Meningkatkan kemampuan membaca al-Qur’an

3. Meningkatkan kemampuan menulis al-Qur’an

4. Hafal surah-surah mufashalat

Program ini dikemas dalam kegiatan tadarrus setiap pagi serta setoran hafalan kepada pembimbing tahfidz yang telah ditentukan.

 

2). Praktek Ibadah

Sebagai bentuk penghambaan manusia terhadap Sang Maha Pencipta, ibadah tidak hanya merupakan ritual yang asal dilaksanakan saja, tapi harus memenuhi ketentuan-ketentuan atau tata carayang berlaku.

Ketentuan-ketentuan atau tata cara tersebut tentu tidak cukup jika hanya dipelajari secara teori saja, karena seringkali seseorang mengetahui dengan baik tata cara tersebut namun pada tahap implementasinya tidak sebaik apa yang diketahuinya. Untuk itu, dalam rangka mensinergikan antara pengetahuan dan implementasinya di lapangan, diperlukan penguatan strategi pembelajaran yang menekankan pada aspek psikomotorik berbentuk praktek.

a). Tujuan

1.      Mensinergikan pengetahuan dan kemampuan siswa dalam melaksanakan ibadah

2.      Memberikan pemahaman tentang tata cara beribadah yang baik dan benar

3.      Memberikan pengalaman belajar kepada siswa tentang ibadah-ibadah yang pelaksanaannya bersifat tentatif atau insidental, dan bisa jadi siswa belum pernah melaksanakan tata cara ibadah tersebut, seperti tata cara shalat jama’ qashar, istisqo dll.

 

Program ini dikemas dalam kegiatan dhuha bersama setiap pagi serta praktik ibadah yang dibimbing oleh guru yang sudah ditugaskan sebelumnya.

b). Ruang Lingkup

Ruang lingkup praktek ibadah ini adalah mempelajari, memahami dan mempraktekkan ibadah yang meliputi:

1.      Gerakan dan bacaan wudhu

2.      Gerakan dan bacaan tayamum

3.      Gerakan dan bacaan shalat wajib meliputi: shalat 5 waktu, Shalat jama’ qashar dan shalat dalam keadaan darurat

4.      Gerakan dan bacaan shalat sunah meliputi: Shalat dhuha, shalat tahajud, shalat id, Shalat gerhana, shalat istisqo

 

c). Standar Kompetensi Lulusan

1.      Mengetahui tata cara ibadah yang benar sesuai ketentuan

2.      Mampu melaksanakan gerakan-gerakan ibadah yang benar sesuai dengan ketentuan

3.      Hafal bacaan serta do’a-do’a yang melekat pada ibadah.

 

3). Bahasa Asing

Islam merupakan agama yang secara historis tumbuh dan berkembang melalui Nabi Muhammad SAW di jazirah Arab. Maka wajar kalau sumber hukum Islampun berbahasa Arab, berbagai macam ilmu agama Islampun banyak ditulis ilmuwan dengan bahasa Arab.

Di pihak lain, perkembangan teknologi dan globalisasi sudah tidak mungkin dibendung lagi, pilihannya hanya satu yaitu mempersipkan generasi muslim yang siap berkompetisi dan sanggup menguasasi globalisasi tersebut, dalam hal ini kemampuan berbahasa inggris menjadi sesuatu yang tidak bisa dielakkan lagi.

Oleh karena itu, tidak berlebihan bahkan justru menjadi sebuah keniscayaan bagi generasi muslim untuk mengkaji lebih dalam tentang tata cara membaca dan memahami bahasa Arab dan bahasa Inggris tersebut tanpa menghiraukan pula bahasa Indonesia sebagai bahasa asli kita. Hal ini pula yang melatar belakangi MTs At-Taqwa Belendung Benda Kota Tangerang menghadirkan program Muhadharah yang mengasah kemampuan berbahasa Indonesia dan bahasa asing yakni bahasa Inggris dan bahasa Arab. Program ini dikemas setiap hari Jumat pagi setelah pelaksanaan shalat dhuha bersama.

 

a). Tujuan

1.    Menanamkan kesadaran kepada siswa tentang pentingnya menguasai bahasa asing

2.    Memahami kaidah tata bahasa asing yang baik dan benar

b). Ruang Lingkup

1.    Tata .

2.    Sharaf yang terdiri dari tsulasi mujarod dan majid serta rubai mujarod dan majid

 

c). Standar Kompetensi Lulusan

1.    Siswa mampu memahami perubahan bentuk kata atau kalimat isim, fiil dan haraf

2.    Siswa mengetahui wajan-wajan dalam ilmu sharaf

3.    Siswa mampu menyesuaikan bentuk kata sesuai dengan wajannya.

 

4). Pentas Seni

Kita meyakini bahwa potensi yang dimiliki beragam, untuk itu diperlukan wadah untuk mengembangkan potensi-potensi positif yang dimiliki siswa, salah satunya adalah jiwa seni. Dalam hal ini, MTs Attaqwa Belendung Benda Kota Tangerang mencoba mengembangkan bakat dan kreatifitas seni siswa melalui program pentas seni yang dilaksanakan 2 minggu sekali, dengan menampilkan bakat-bakat seperti stand up comedy, seni tari, seni musik, seni drama dan lain sebagainya.

 

 

 

D.    Sistem Informasi Penilaian

 

Sistem informasi penilaian dikoordinasikan oleh PKM Bidang Kurikulum dengan alur prosedurnya sebagai berikut:

1.      Nilai siswa yang terdiri dari aspek sikap spiritual, sosial, pengetahuan dan keterampilan direkap di buku daftar nilai guru mata pelajaran secara manual

2.      Rekap nilai diinput ke aplikasi oleh guru mata pelajaran

3.      Nilai yang sudah diinput diaplikasi nilai guru mata pelajaran kemudian diserahkan ke wali kelas untuk diinput ke aplikasi nilai wali kelas

4.      Aplikasi nilai wali kelas diprint out oleh staff tata usaha serta diarsifkan dalam bentuk file di PKM Bidang Kurikulum dan dibukukan dalam buku induk siswa oleh staf tata usaha

E.     Kenaikan Kelas, Kelulusan, dan Mutasi

1.      Kenaikan Kelas

Peserta didik dinyatakan naik kelas apabila memenuhi kriteria sebagai berikut:

a)      Telah menyelesaikan semua program pembelajaran dalam dua semester pada tahun pelajaran yang diikuti;

b)      Deskripsi sikap sekurang-kurangnya BAIK

c)      Nilai Ekstrakurikuler Pramuka minimal BAIK

d)     Tidak memiliki LEBIH DARI dua mata pelajaran, yang nilai rata-ratanya pada semester ganjil dan genap di bawah KKM, baik nilai pada kompetensi pengetahuan dan/atau kompetensi keterampilannya

e)      Bobot pelanggaran siswa tidak melebihi nilai 100 atau tidak melakukan pelanggaran kategori berat maksimal tiga kali dalam setiap semester, berdasarkan catatan dalam Buku Kartu Kendali Siswa (KKS)

f)       Hasil kesepakatan dan pertimbangan guru, wali kelas, guru BP dan Kepala Madrasah

g)      Prosentase kehadiran minimal 92,50% atau absensi alpa dalam semester ganjil maksimal 20 hari, dan dalam semester genap 20 hari. Dengan klausul sebagai berikut:

1)      Jika memiliki absen alfa 10-20 hari pada semester genap, maka dinyatakan tidak naik kelas namun bisa dipertimbangkan berdasarkan aspek nilai dan akhlak

2)      Jika memiliki absen alfa di atas 10 hari pada semester genap, maka dinyatakan tidak naik kelas tanpa pertimbangan nilai dan akhlak

3)      Jika memiliki absen alfa akumulasi 40 hari pada 2 semester (ganjil dan genap pada tahun pelajaran berjalan) maka dinyatakan tidak naik kelas tanpa pertimbangan apapun

h)      Berperilaku baik

2.      Kriteria Kelulusan.

Sesuai dengan ketentuan pada pasal 72 PP No. 13 Tahun 2015 tentang  perubahan kedua atas PP N0 19/2005 dan pasal 19 PP No. 4 Tahun 2018 tentang Penilaian Peserta Didik, kriteria kelulusan siswa adalah sebagai berikut:

1)             Menyelesaikan seluruh program pembelajaran.

2)             Memperoleh nilai sikap/perilaku minimal baik; dan

3)             Lulus ujian satuan pendidikan

 

Catatan :

Kenaikan kelas dan kelulusan diputuskan pada sidang pleno kenaikan kelas dan kelulusan mengacu pada standar penilaian yang dikeluarkan oleh Badan Standar Nasional Pendidikan ( BSNP ) dan mempertimbangkan nilai dan akhlak siswa.  

F.     Kalender Pendidikan.

 

Kalender pendidikan adalah pengaturan waktu untuk kegiatan pembelajaran peserta didik selama satu tahun pelajaran. Kalender pendidikan mencakup permulaan tahun pelajaran, minggu efektif belajar, waktu pembelajaran efektif, efektif fakultatif, dan hari libur. Berikut adalah kalender tersebut:

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Penjabarannya adalah sebagai berikut:

NO

KEGIATAN

Tgl Pelaksanaan

1

Masa Taaruf Siswa Madrasah

15 -19 Juli 2019

2

Kegiatan Awal Masuk Madrasah

15 Juli 2019

3

Penyusunan Jadwal Pelajaran

1 Juli 2019

4

Pembuatan Perangkat Mengajar Smt Ganjil

1-13 Juli 2019

5

Supervisi Kelas

15-27 Oktober 2019

6

Penilaian Tengah Semester Ganjil

23 –28 September 2019

7

Pembagian Raport Mid Smt Ganjil

20 Oktober 2019

8

Penilaian Akhir Semester

2 - 9 Desember 2019

9

Remedial dan masa Pengisian Buku Raport

11 – 14 Desember 2019

10

Pembagian Buku Raport

19 Desember 2019

11

Libur Semester Ganjil

21 Des 2019 - 5 Jan 2020

12

Pembuatan Perangkat Mengajar Smt Genap

25 – 30 Desember 2019

13

Supervisi Kelas

4 – 23 Februari 2020

14

Penilaian Tengah Semester Genap

914 Maret 2020

15

Pembagian Raport Tengah Semester

16 Maret 2020

16

Ujian Sekolah (Praktik)

25 – 29 Maret 2020

17

Ujian Nasional Berbasis Komputer

April 2020

18

UAMBN / UM

April 2020

19

Libur Awal Ramadhan 1440 H

24-25 April 2020

20

Penilaian Akhir Tahun

26-29 April 2020

21

Remedial dan Pengisian Buku Raport

3 - 5 Mei 2020

22

Kegiatan Pesantren Ramadhan

27 – 31 April 2020

23

Libur Sekitar akhir Ramadhan dan Idul Fitri

1830 Mei 2020

24

Pembagian Buku Raport Smt Genap

19 Juni 2020

25

Libur Semester Genap

21 Juni - 11 Juli 2020

 


BAB IV

PEDOMAN AKADEMIK

 

 

A.    Perencanaan Pembelajaran

 

Permendikbud Nomor 22 tahun 2016 menegaskan bahwa perencanaan pembelajaran dirancang dalam bentuk Silabus dan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) yang mengacu pada Standar Isi. Perencanaan pembelajaran meliputi penyusunan rencana pelaksanaan pembelajaran dan penyiapan media dan sumber belajar, perangkat penilaian pembelajaran, dan skenario pembelajaran. Penyusunan Silabus dan RPP disesuaikan pendekatan pembelajaran yang digunakan.

 

1.      Silabus

Silabus merupakan acuan penyusunan kerangka pembelajaran untuk setiap bahan kajian mata pelajaran. Silabus memuat:

a.       Identitas mata pelajaran

b.      Identitas madrasah meliputi nama satuan pendidikan dan kelas;

c.       Kompetensi inti, merupakan gambaran secara kategorial mengenai kompetensi dalam aspek sikap, pengetahuan, dan keterampilan yang harus dipelajari peserta didik untuk suatu jenjang sekolah, kelas dan mata pelajaran;

d.      kompetensi dasar, merupakan kemampuan spesifik yang mencakup sikap, pengetahuan, dan keterampilan yang terkait muatan atau mata pelajaran;

e.       materi pokok, memuat fakta, konsep, prinsip, dan prosedur yang relevan, dan ditulis dalam bentuk butir-butir sesuai dengan rumusan indikator pencapaian kompetensi;

f.       pembelajaran, yaitu kegiatan yang dilakukan oleh pendidik dan peserta didik untuk mencapai kompetensi yang diharapkan;

g.      penilaian, merupakan proses pengumpulan dan pengolahan informasi untuk menentukan pencapaian hasil belajar peserta didik;

h.      alokasi waktu sesuai dengan jumlah jam pelajaran dalam struktur kurikulum untuk satu semester atau satu tahun; dan

i.         sumber belajar, dapat berupa buku, media cetak dan elektronik, alam sekitar atau sumber belajar lain yang relevan.

 

2.      Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) adalah rencana kegiatan pembelajaran tatap muka untuk satu pertemuan atau lebih. Berdasarkan Keputusan Direktur Jenderal Pendidikan Islam Nomor 5164 Tahun 2018 Tentang Petunjuk Teknis Penyusunan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran pada Madrasah, pengembangan RPP mengacu pada:

a.       Silabus,

b.      Kompetensi Dasar,

c.       Buku teks pelajaran, dan buku panduan guru.

d.      Ciri khas pembelajaran abad 21, yang meliputi:

1)      Penguatan Pendidikan Karakter (PPK meliputi penguatan karakter moderasi beragama atau keseimbangan dalam beragama atau Islam Wasathiyah, religius, nasionalis, mandiri, gotong-royong dan integritas)

2)      Literasi (literasi dasar atau keluasan wawasan bacaan dan budaya, literasi media atau keluasan wawasan dalam penggunaan media, literasi perpustakaan, literasi teknologi dan literasi visual)

3)      Merangsang tumbuhnya 4C (Critical thinking atau merangsang tumbuhnya kemampuan siswa berfikir kritis, Collaborative atau merangsang tumbuhnya kemampuan siswa untuk bekerjasama

4)      dengan berbagai pihak, Creativity atau merangsang tumbuhnya kemampuan siswa berfikir kreatif inovatif atau munculnya ide-ide baru orisinil, dan Communicative atau merangsang tumbuhnya kemampuan siswa untuk mengomunikan pikiran dan ide-ide yang dimilikinya)

5)      High Order Thinking Skill (HOTS) atau keterampilan mengaitkan komonen-komponen berfikir tingkat tinggi atau mengaitkan antara pengetahuan dengan kompleksitas realitas kehidupan sekitarnya.

 

Mengacu ke Kep. Dirjen Pendis Nomor 5164 Tahun 2018, format RPP disusun sebagai berikut :

 

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)

Madrasah                    :

Mata pelajaran/Tema   :

Kelas/Semester            :

Alokasi Waktu            :

I. Tujuan Pembelajaran.

II. Kompetensi Dasar. (pada KI-1 sampai KI-4)

III. Indikator Pencapaian Kompetensi. (Khusus mapel Agama dan PPKn menyertakan KD pada KI-1 dan KI-2)

IV. Materi Pembelajaran.

V. Metode Pembelajaran.

VI. Media/alat, Bahan, dan Sumber Belajar.

VII. Kegiatan Pembelajaran, meliputi:

1. Pertemuan Pertama: (...JP)

a. Kegiatan Pendahuluan

b. Kegiatan Inti (menggunakan pendekatan saintifik yang diintegrasikan dengan metode pembelajaran dan pembelajaran abad 21)

c. Kegiatan Penutup

2. Pertemuan Kedua: (...JP)

a. Kegiatan Pendahuluan

b. Kegiatan Inti

c. Kegiatan Penutup

3. Pertemuan seterusnya.

VIII. Penilaian, Pembelajaran Remedial dan Pengayaan

 

B.     Proses Pembelajaran

 

Alokasi Waktu Jam Tatap Muka Pembelajaran untuk tingkat MTs adalah 40 menit per jam pelajarannya, adapun pelaksanaan pembelajarannya meliputi tiga tahapan kegiatan pembelajaran, yaitu:

 

 

1.      Kegiatan Pendahuluan

Tahap pendahuluan berupa aktivitas belajar yang dirancang oleh guru sekreatif mungkin sehingga terwujud persiapan yang mampu mengondisikan siswa siap melakukan aktivitas pembelajaran. Aktivitas yang dimaksud memungkinkan terwujudnya hal-hal sebagai berikut:

a.       Doa di awal belajar;

b.      Terkondisikan suasana belajar yang menyenangkan;

c.       Terwujudnya persepsi peserta didik yang mengaitkan antara kompetensi yang sudah dipelajari/dikembangkan sebelumnya dengan kompetensi yang akan dipelajari dan dikembangkan;

d.      Terwujudnya persepsi peserta didik terhadap kompetensi yang akan dicapai dan kemungkinan manfaatnya dalam kehidupan sehari-hari;

e.       Terwujudnya persepsi peserta didik terhadap garis besar cakupan materi dan kegiatan yang akan dilakukan; dan

f.       Terserapnya informasi oleh peserta didik terkait lingkup dan teknik penilaian yang akan dilewati.

2.      Kegiatan Inti

a.       Kegiatan inti merupakan proses pembelajaran untuk mencapai kompetensi, yang dilakukan secara interaktif, inspiratif, menyenangkan, menantang, memotivasi peserta didik untuk berpartisipasi aktif, kritis, serta memberikan ruang yang cukup bagi prakarsa, kreativitas, dan kemandirian sesuai dengan bakat, minat dan perkembangan fisik serta psikologis peserta didik

b.      Kegiatan inti menggunakan pendekatan saintifik yang disesuaikan dengan karakteristik mata pelajaran dan karakteristik peserta didik, serta situasi dan kondisi lingkungan belajar. Guru sekreatif mungkin memfasilitasi kegiatan inti ini sehingga peserta didik dapat melakukan proses mengamati, menanya, mengumpulkan informasi/ mencoba, menalar/mengasosiasi, dan mengomunikasikan.

c.       Dalam setiap kegiatan, guru memperhatikan perkembangan sikap peserta didik pada kompetensi dasar dari KI-1 dan KI-2 antara lain mensyukuri karunia Tuhan, jujur, teliti, kerja sama, toleransi, disiplin, taat aturan, menghargai pendapat orang lain yang tercantum dalam silabus dan RPP.

3.      Kegiatan Penutup

Kegiatan penutup adalah kegiatan akhir pembelajaran yang dengan kreasi guru agar terwujud situasi menyenangkan dan tumbuhnya motivasi kritis, kreatif, inovatif peserta didik sehingga dalam rombongan belajar itu terwujud hal-hal berikut:

a.       Terwujudnya (1)rangkuman/simpulan pelajaran oleh peserta didik; (2) refleksi oleh peserta didik terhadap kegiatan yang sudah dilaksanakan; dan (3) umpan batik terhadap proses dan hasil pembelajaran; dan

b.      Kegiatan guru pada tahap ini juga melakukan hal-hal berikut: (1) melakukan penilaian; (2) merencanakan kegiatan tindak lanjut dalam bentuk pembelajaran remedi, program pengayaan, layanan konseling dan/atau memberikan tugas baik tugas individual maupun kelompok sesuai dengan hasil belajar peserta didik; dan (1) menyampaikan rencana pembelajaran pada pertemuan berikutnya.

 

C.    Penilaian

 

Mengacu kepada Keputusan Direktur Jenderal Pendidikan Islam Nomor 5162 Tahun 2018 Tentang Petunjuk Teknis Penilaian Hasil Belajar Pada Madrasah Tsanawiyah terdiri dari tiga kategori, yaitu penilaian oleh pendidik, satuan pendidikan dan pemerintah.

 

1.      Penilaian oleh Pendidik

Penilaian hasil belajar oleh pendidik adalah proses pengumpulan informasi/data tentang capaian pembelajaran peserta didik dalam aspek sikap, pengetahuan dan keterampilan setelah peserta didik menyelesaikan satu KD yang dilakukan oleh pendidik secara terencana dan sistematis.

Penilaian hasil belajar oleh pendidik di MTs dilaksanakan untuk memenuhi fungsi formatif dan sumatif dalam bentuk:

a.       Penilaian Harian (PH)

b.      Penilaian Tengah Semester (PTS)

2.      Penilaian oleh Satuan Pendidikan

Penilaian hasil belajar oleh satuan pendidikan adalah proses pengumpulan informasi/data tentang capaian pembelajaran peserta didik dalam aspek pengetahuan dan aspek keterampilan yang dilakukan secara terencana dan sistematis, bertujuan untuk menilai pencapaian Standar Kompetensi Lulusan untuk semua mata pelajaran dalam bentuk:

a.       Penilaian Akhir Semester (PAS)

b.      Penilaian Akhir Tahun (PAT)

c.       Ujian Madrasah (UM).

d.      Ujian Sekolah Berstandar Nasional (USBN)

e.       Ujian Praktek Akhir (UPA)

3.      Penilaian oleh Pemerintah

Penilaian oleh pemerintah berupa ujian untuk mengetahui capaian kompetensi secara nasional dalam bentuk:

a.       Ujian Nasional (UN)

b.      Ujian Akhir Madrasah Berstandar Nasional (UAMBN).

 

D.    Bimbingan dan Konseling

 

Bimbingan dan konseling dikoordinasikan oleh guru BP/BK yaitu Bpk Lutfi Suryadi, S.Pd  dan dibantu oleh para Wali kelas dari kelas 7 sampai kelas 9. Adapun deskripsi tentang Bimbingan dan Konseling di MTs Attaqwa Belendung Benda Kota Tangerang adalah sebagai berikut:

a)      Visi

Terwujudnya kehidupan manusia yang membahagiakan melalui tersedianya pelayanan bantuan dalam memberikan dukungan perkembangan dan pengentasan masalah agar peserta didik mampu berkembang secara optimal, mandiri, dan bahagia.

 

b)      Misi

1.    Misi Pendidikan, artinya memfasilitasi pengembangan peserta didik melalui pembentukan perilaku efektif normatif dalam kehidupan keseharian dan masa depan.

2.    Misi Pengembangan, artinya memfasilitasi pengembangan potensi dan kompetensi peserta didik di dalam lingkungan madrasah, keluarga, dan masyarakat.

3.    Misi Pengentasan Masalah, artinya memfasilitasi pengentasan masalah yang mengacu pada kehidupan efektif sehari-hari

c)      Tujuan

1.    Tujuan Umum

-       Memahami, menerima, mengarahkan, dan mengembangkan minat, bakat, serta kemampuan siswa seoptimal mungkin.

-       Menyesuaikan diri dengan keadaan lingkungan keluarga, sekolah, dan masyarakat.

-       Merencanakan kehidupan masa depan yang sesuai dengan tuntutan dunia pada saat ini ataupun masa yang akan datang.

2.    Tujuan Khusus

-       Mengembangkan keimanan dan ketakwaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa.

-       Mengembangkan hubungan sosial yang mantap dengan teman sebaya baik pria dan wanita.

-       Mengembangkan peran sosial sebagai pria dan wanita.

-       Menerima keadaan diri dan menerapkannya secara efektif.

-       Memiliki sikap dan perilaku emosional yang mantap.

-       Mempersiapkan ke arah kemandirian ekonomi.

-       Memiliki sikap positif terhadap perkawinan dan kehidupan berkeluarga.

-       Memiliki keterampilan intelektual & memahami konsep-konsep yang diperlukan sebagai warga negara yang baik.

-       Memiliki sikap dan perilaku sosial yang bertanggung jawab.

-       Memahami nilai-nilai dan etika hidup bermasyarakat.

d)     Komponen layanan

1.      Layanan dasar

2.      Layanan peminatan dan perencanaan individual

3.      Layanan Responsif

4.      Ddukungan sistem

e)      Bidang Layanan

1.      Layanan pribadi

2.      Layanan sosial

3.      Layanan belajar

4.      Layanan karir

E.     Organisasi Kesiswaan dan Ekstrakurikuler

 

1.      OSIS

Organisasi Siswa Intra Sekolah (OSIS) merupakan organisasi tempat berhimpunnya para siswa sebagai wadah mengekspresikan aktivitas dan kreatifitas dalam rangka mengasah kepemimpinannya melalui berbagai program kerja dengan bimbingan seorang Pembina OSIS dan merangkap sebagai PKM Bidang Kesiswaan Bapak M.Syujauddin, S.Ag.

Adapun struktur organisasi OSIS adalah sebagai berikut:

           

Pelindung                                            : Agus Salim, S.Ag

Pembina                                              :  M.Syujauddin, S.Ag

Presiden                                              :  Ryan Hidayat

Wakil  Presiden                                   :  Adelya Setiara

Sekertaris                                            :  Croun Maulidya Elbaraka

Wakil sekertaris                                   :  Fauzul Kabir

Bendahara                                           :  Alya Rizki Putri

Wakil bendahara                                 :  Farhat Ali

 

           

Kementerian – Kementerian:

 

A. Kementerian I ( Ketaqwaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa )       

B. Kementerian II ( Kehidupan Berbangsa Dan Bernegara )

C. Kementerian III ( Pendidikan Pendahuluan Bela Negara )

D. Kementerian IV ( Kepribadian Dan Budi  Pekerti Luhur)

E. Kementerian V ( Berorganisasi, Pendidikan Politik & Kepemimpinan)    

F. Kementerian VI ( Keterampilan dan Kewirausahaan )

G. Kementerian  VII ( Kesegaran Jasmani Dan Kreasi )      

H. Kementerian VIII (Kementerian Persepsi Apreasi Dan Kreasi Seni )

I. Kementerian  IX ( Keamanan Dan Perindangan )

J. Badan Otonom : Majalah At-Taqwa                      

 

 

2.      Ekstrakurikuler.

 

a.        Pramuka

Pembina Putra                              : Kholis

Pembina  Putri                              : Poppy

 

Tujuan      :

v  Memberikan arahan kepada pelaksana gugus depan agar kinerja dapat berjalan dengan baik

v  Sebagai sarana peningkatan mutu pendidikan kepramukaan MTs Attaqwa Kota Tangerang

 

Visi

Membentuk setiap anggota pramuka memiliki kepribadian yang beriman, bertaqwa, berakhlak mulia, berjiwa patriotik, taat hukum, disiplin, menjunjung tinggi nilai-nilai luhur bangsa, dan memliki kecakapan hidup sebagai kader bangsa.

 

Jadwal  latihan     :  Sabtu                        : Pukul 13.30 – 15.30 WIB

                              

 

b.        Futsal

      Pelatih                   : 1.Riza

                                   

Tujuan

v  Menyalurkan minat dan bakat siswa agar dapat berprestasi

v  Membimbing dan mengarahkan siswa agar dapat bekerja sama, disiplin, mempererat tali persaudaraan, meningkatkan tanggung jawab dan melatih kekompakan tim

 

Jadwal latihan      : Sabtu             : Pukul 08.00 – 10.00 WIB

                               

 

 

 

 

c.         Paskibra

Pelatih                  ; 1. Ade Hidayat

                            

 

Maksud

v  Mengembangkan bakat dan aktifitas anggota PASKIBRA

v  Memasyarakatkan kegiatan yang bersifat kemanusiaan dan sosial

v  Meningkatkan kualitas kader PASKIBRA sebagai pengabdian sosial Kemasyarakatan

Tujuan

v  Pembentukan jiwa sosial dan peduli terhadap sesama

v  Sebagai wadah pembinaan dan pengembangan pendidikan dan pelatihan

v  Meninkatkan rasa solidaritas, tanggung jawab, pengembangan kepemimpinan, dan pengalaman anggota PASKIBRA

v  Menanamkan rasa kedisiplinan, kepemimpinan, serta menggali kreatifitas siswa

v  Meningkatkan pola pikir untuk bersikap kritis, kreatif, dan dinamis serta responsive terhadap kondisi sosial di masyarakat

v  Menjadikan siswa berkepribadian Pancasila dan setia kepada sekolah, bangsa, dan negara

 

Jadwal Latihan                 : Sabtu             : Pukul 08.00 – 10.00 WIB

 

 

d.        English Club

Pembina                           : 1. Nur’ain Alayubi

                                           2. Muhibbah Fatati

3.   Irma Firdaus

 

Tujuan

v  Meningkatkan kemampuan berkomunikasi dalam bahasa inggris dengan baik dan benar

v  Menerapkan kemampuan berkomunikasi dalam Bahasa Inggris melalui pembiasaan

 

Jadwal Latihan                 : Sabtu , Pukul 08.00 – 09.00

 

 

e.         Rohis

Pembina                           : 1. Jamaludin

    

Tujuan

v  meningkatkan keimanan dan ketaqwaan kepada Allah SWT

v  dalam rangka menyikapi kemajuan teknologi informasi dan komunikasi yang sangat pesat,  diharapkan siswa siswi MTs Attaqwa terhindar dari pengaruh globalisasi yang mengarah ke perbuatan tercela seperti : pergaulan bebas, penggunaan narkoba, dan gaya hidup glamour/mewah.

Jadwal Latihan                 : Sabtu / Pukul 08.00 – 10.00 WIB

 

 

f.         Hadroh

Pembina                           : 1. Salman Alfarisi

                                          

Tujuan

v  Menunjang prestasi dan kreativitas siswa

v  Melatih percaya diri siswa

v  Mempertahankan dan melestarikan budaya Islam

 

Jadwal Latihan                 : Sabtu / Pukul 10.00- 12.00 WIB

                                        

 

g.        Karate

Pembina                           : 1. Rusdi

                                          

Tujuan

v  Menyalurkan dan mengembangkan minat, bakat, hobbi ke arah yang positif

v  Menjadi wadah penyaluran energi siswa

v  Melatih mentalitas dan berjiwa sportifitas

v  Meningkatkan tanggung jawab, solidaritas, dan percaya diri

 

Jadwal Latihan                 : Sabtu / Pukul    08.00 – 10.00 WIB                                       

 

 

h.        P M R

Pembina                           : 1. Hafizt Faturakhman

                                          

 

Visi

v  Menjadikan anggota dan warga MTs Attaqwa memiliki rasa kemanusiaan, rela menolong sesama secara ikhlas dan tulus tanpa pamrih, dan bijak dalam bertindak

Misi

v  Rela menolong tanpa melihat perbedaan

v  Membekali masing-masing anggota dengan keterampilan di bidang kepalang merahan

v  Mempererat tali persaudaraan sesama anggota dan warga sekolah

 

Tujuan

1.      Penguatan kualitas remaja dan pembentukan karakter

2.      Menjadikan anggota PMR menjadi contoh hidup sehat terhadap teman sebaya

 

Jadwal Latihan                 : Sabtu / 09.00 – 11.00

                                        

 

 

 


BAB V

EVALUASI

 

 

A.    Evaluasi Keterlaksanaan Kurikulum

 

`     Kurikulum yang digunakan di MTs Attaqwa Belendung Benda Kota Tangerang adalah Kurikulum 2013, berlaku sejak tahun pelajaran 2017/2018. Pemberlakuannya tersebut didasarkan pada Surat Keputusan Direktur Jendral Pendidikan Islam Nomor 5114 Tahun 2015. Untuk mengevaluasi keterlaksanaanya bisa dianalisis berdasarkan regulasi penerapan Kurikulum 2013 di Madrasah, yaitu Keputusan Menteri Agama no 165 tahun 2014 sebagai berikut:

1.      Struktur Kurikulum

Struktur kurikulum yang berlaku di MTs Attaqwa Belendung Benda Kota Tangerang adalah sebagai berikut:

NO

Mata Pelajaran

Alokasi Waktu

1

Al Quran Hadits

2

2

Akidah Akhlak

2

3

Fikih

2

4

Sejarah Kebudayaan Islam

2

5

Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan

3

6

Bahasa Indonesia

6

7

Bahasa Arab

3

8

Matematika

5

9

Ilmu Pengetahuan Alam

5

10

Ilmu Pengetahuan Sosial

4

11

Bahasa Inggris

4

12

Seni Budaya

3

13

Pendidikan Jasmani, Olahraga dan Kesehatan

3

14

TIK

2

15

Bimbingan Konseling

1

JUMLAH

47

 

Struktur Kurikulum nomor 1 sampai 14 sudah sesuai dengan amanat KMA No. 165 Tahun 2014, kami menambah 1 jam pelajaran per minggu, untuk pendalaman materi Bimbingan dan Konseling sebagai bentuk penguatan pendidikan karakter.

2.      Beban belajar

Seperti yang tertera di struktur Kurikulum, beban belajar yang berlaku adalah 47 jam pelajaran perminggunya, dengan penambahan 1 jam pelajaran untuk Bimbingan Konseling, dan setiap jamnya berdurasi 40 menit, dengan demikian beban belajar yang berlaku sudah sesuai dengan amanat KMA No. 165 Tahun 2014.

3.      Standar Isi

Mata pelajaran umum yang berlaku di MTs Attaqwa Belendung Benda diadaptasi dari Permendikbud No. 21 tahun 2016, sedangkan untuk mata pelajaran kelompok PAI dan B. Arab mengacu pada KMA No. 165 Tahun 2014. Dengan demikian Standar Isi yang diberlakukan di MTs Attaqwa Belendung Benda Kota Tangerang sudah sesuai dengan Kurikulum 2013.

B.     Evaluasi Ketercapaian Lulusan

 

Untuk mengukur ketercapaian lulusan mari kita analisa berdasarkan tabel hasil Ujian Tahun Pelajaran 2018/2019 sebagai berikut:

1.      Ujian Nasional

NO

MATA PELAJARAN

NILAI

TERKECIL

TERBESAR

RATA-RATA

1

B. Indonesia

26,0

94,0

65,1

2

B. Inggris

24,0

90,0

49,9

3

Matematika

10,0

75,0

40,3

4

IPA

20,0

67,5

42,9

2.      Berdasarkan Ujian Akhir Madrasah Berstandar Nasional

NO

MATA PELAJARAN

NILAI

TERKECIL

TERBESAR

RATA-RATA

1

Al-Quran Hadits

12,0

80,0

36,0

2

Akidah Akhlak

20,0

86,0

55,0

3

Fiqih

26,0

88,0

58,1

4

SKI

18,0

74,0

46,2

5

B. Arab

12,5

82,5

34,0

 

Berdasarkan data nilai tersebut bisa disimpulkan bahwa nilai yang diperoleh oleh peserta didik begitu beragam, untuk itu perlu ada peningkatan yang signifikan agar nilai rata-rata yang didapat lebih tinggi lagi.



BERITA ACARA

WORKSHOP PENGEMBANGAN KURIKULUM

MTS ATTAQWA BELENDUNG BENDA  KOTA TANGERANG

TAHUN PELAJARAN 2019/2020

 

 

Pada hari ini Kamis tanggal 1 Agustus 2019 telah diadakan Workshop Pengembangan Kurikulum MTs Attaqwa Belendung Benda Kota Tangerang mulai pukul 13.00 s.d. 18.00. bertempat di MTs Attaqwa  Jl. KH, Mu’min, Kelurahan  Belendung Kecamatan Benda Propinsi Banten, dengan narasumber yaitu Ibu Dra. HJ. Rahmiaty Ahmad, M.Pd selaku Pengawas Kantor Kementerian Agama Kota Tangerang.

 

Demikian berita acara ini kami buat untuk dipergunakan sebagaimana mestinya.

 

Tangerang, 1 Agustus 2019

Kepala Madrasah

 

 

 

AGUS SALIM, S.Ag

Nip. 197311122007101002

 

 

 

 

 

 

 


DAFTAR HADIR WORKSHOP PENGEMBANGAN KURIKULUM

 MTS ATTAQWA BELENDUNG BENDA KOTA TANGERANG

TAHUN PELAJARAN 2019/2020

Tangerang, 1 Agustus 2019

NO

NAMA

JABATAN

TANDA TANGAN

1

Dra. HJ. Rahmiaty Ahmad, M.Pd

Nara Sumber

 

2

Drs. H.Sanusi, MM

Nara Sumber

 

3

H.Zubairi, S.PdI

Ketua Komite

 

4

Agus Salim, S.Ag

Kepala Madrasah

 

5

Awalludin Ansyori, S.Pd

PKM Kurikulum/ Guru

 

6

M.Syujauddin, S.Ag

PKM Kesiswaan/ Guru

 

7

Baihaqi, S.Ag

PKM Ubudiyah /Guru

 

8

Lutfi Suryadi, S.Pd

PKM BP-BK / Guru

 

9

Ahmad Rifa’i, S.Pd

Guru

 

10

Yoyo Setiawati, S.P

Guru

 

11

Zainal Imron, S.Pd

Kaur TU

 

12

Khoiriyah, S.Pd

Bendahara

 

13

Syarif Hidayat

Staff TU

 

 

                                                                        Jakarta, 1 Agustus 2019

Kepala Madrasah

 

 

 

AGUS SALIM, S.Ag                        Nip. 197311122007101002

: tanpa label

Apakah Anda Bisa Seperti Ini?

Dari Abu Hurairah R.a. Berkata: Rasulullah Saw Bersabda, "Ada Seseorang Yang Biasa Menghutangkan Kepada Orang-orang, Maka Jika Ia Menyuruh Menagih Kepada Pesuruhnya, Ia Selalu Berpesan, 'Jika Kamu Mendapati Orang Itu Masih Belum Dapat Membayar, Maka Maafkanlah Dia, Semoga Allah Memaafkan Kami Kelak.' Maka Ketika Ia Berhadapan Dengan Allah, Allah Memaafkannya."